Pengalaman 60 KM with Kawasaki Ninja 250fi ABS

Siapa sih yang gak pengen sekedar nyoba nunggangin kuda besi bersilinder ganda alias DOHC (eh, ini kan menurut si siapa kemarin itu ya DOhC = 2 Silinder):mrgreen: Iya, pokoknya motor yang punya sensasi tersendiri pas nungganginnya, zwiiiing zwiiing-nya khas 2-silinder itu lho. Apalagi statusnya udah milik sendiri. Wah, hawanya pengen naik motooor aja ya pastinya.
image

Beberapa waktu yang lalu dikasi kesempatan oleh salah satu operator seluler untuk “memiliki” seekor Ninja 250fi ABS berkat bonus penjualan. Yeah, walaupun cuma sekejap, karena diputuskan ubtuk dijual lagi, tapi kesannya masih terasa nih masbro.

Sebenernya gak ada niatan untuk mencoba, karena saya bener2 menjaga kondisinya agar tetep gresss. Tapi karena suatu kondisi, akhirnya saya harus njalanin Kilometer nih motor yang kabarnya mau di facelift lagi ini.
image

Kesan pertama saat duduk di atas joknya sih, Gak terlalu tinggi buat saya, dan posisi setang yang gak semenunduk FXR membuat kesan nyaman untuk riding positionnya. Sehingga untuk riding jarak jauh sepertinya cukup nyaman (buat saya).
image

Switch on kontak dan nyalain mesin, hmmmm, ini dia nih yang bikin hati lumayan bergetar. Suara khas 2 silindernya gak bisa dibantah kemerduannya. Sedikit tarik gas, desingan mesin dari knalpot standarnya bikin telinga kayak ditusuk-tusuk.

Masuk gigi 1, dan akselerasi perlahan (di area perumahan), tenaganya smooth, setelah keluar komplek perumahan barulah bisa nambah kecepatan, naik di gigi 2 kemudian 3. Uhhh, saya sebagai biker biasa ini cuman bisa merasakan, nikmatnya ber-akselerasi dengan Ninja 250fi. Yah, bener aja apa kata pak insinyurnya kawasaki, ketika naik Ninja, rasanya telapak tangan pengen muter gas terus hingga gak sadar udah kena limiter.
image

Yah, beruntunglah juga saya karena bisa njajal sampe 60KM, sebelumnya gak kebayang buat jajal sampai sejauh itu, karena sebelumnya saya bener2 menjaga kondisinya agar tetep gress soalnya mau dijual lagi, dan saya tetep setia pake FXR yang sedang dalam proses restorasi.😎
image

Salah satu kelemahan yang dimiliki Kawasaki Ninja (buat saya yang sudah beristri) ini adalah seat belakangnya yang terlalu kecil dan kurang empuk dan jaraknya lumayan jauh dengan ridernya. Sehingga boncenger kurang nyaman bila diajak touring jarak menengah ataupun jauh. Gak ada salahnya sih, karena Ninja didesain pure motor sport yang lebih menggambarkan ego ridernya. Cuma saya aja yg sayang istri ini jadi kurang cocok😆 Mbuhlah, kalo suatu saat saya tiba2 jadi suami egois😈

Sekian review pengalaman 60KM yang begitu berkesan bersama Kawasaki Ninja 250fi ABS dari saya, semoga tidak bermanfaat, karena saya yakin saya yang ndeso ini sangat ketinggalan buat ngereview motor yang sudah terlalu buaanyak mondar-mandir di jalan ini.😀

Salam Coolrider Fixer

Ninja 250 official review

21 responses to “Pengalaman 60 KM with Kawasaki Ninja 250fi ABS

  1. ebusetttt..bonusan ninja mas adi??
    MANTAB!!

  2. itu kalo diempukin lagi kalo nikung rebah motor bakal susah dikendalikan mas… apalagi bannya juga kurang gigit klo masi dingin

    solusinya cuma ganti busa jok ganti punya yamaha matik series n ban mahal hehehe

  3. aji gileee.. dapat gratis bang????

  4. wow rejeki nemplok kie, selamat!🙂

  5. mantap sekali ya dapet bonus ninja

  6. ki sing mbiyen kae po wek mu dewe di?akeh men…

  7. mantap motornya bos…

  8. pakai geter-geter ndak om!?

  9. Seat belakangnya pasangin bantal aja ya bgusnya biar empuk hehehehee

  10. cbr 250 lebih ergonomik untuk penumpang belakang..demikian honda melakukan,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s