Tag Archives: ruda dua

Pengalaman Sidang Tilang di Pengadilan

Sebenarnya ini kejadiannya udah lama sih, sekitar bulan Juli… tapi baru sempat nyeritainnya…
Jadi gini, suatu malem sekitar jam 22.00 WIB, saya keluar mau ke ATM buat setor transaksi jual-beli di kaskus. Seperti biasa naik motor kesayangan, RK-Cool menembus duinginnya malam. Saat sudah masuk perbatasan kota Solo (Tugu Adipura), sebuah pemandangan keramaian dari jauh saya lihat. Saya kira ada sebuah kecelakaan, ternyata setelah cukup dekat adalah sebuah razia gabungan oleh pak Poltabes Surakarta. Pertama sih, saya tenang-tenang saja toh saya rasa sudah lengkap dan tidak ada sesuatu yang melanggar. Tapi, tiba-tiba saya teringat sebuah kertas yang namanya STNK saya yang tadi siang dipinjem babe buat nganter simbok. Badalakingkong, ternyata STNK saya ketinggalan! berhubung sudah deket dengan lokasi dan tidak memungkinkan untuk kabur, ya sudah pasrah saja, siapa tau bisa dinego STNK-nya biar dianter babe ke TKP.

ilustrasi razia


Continue reading

Saya Tidak Butuh Motor, Apalagi Motor Jelek!

Saya tegaskan sekali lagi saya tidak butuh motor, apalagi motor disini jelek-jelek semuanya, gak kayak di Eropah sana. Mending saya naik angkutan umum saja.
v
v
v
v
v
v
v
KARENA SAYA SUDAH DILATIH SPIDERMAN BIAR BISA NEMPEL DI BADAN ANGKUTAN UMUM…


KARENA SAYA SUDAH DILATIH FISIK SAMA HULK BIAR KUAT BERDESAK-DESAKAN DI ANGKUTAN UMUM

KARENA SAYA SUDAH DILATIH KARATE AMA JET LI BIAR PARA PENCOPET GAK BERANI USIL KE SAYA

KARENA SAYA SUDAH DINASEHATI UZTAD BIAR SELALU SIAP MATI KAPANPUN DIMANAPUN

KARENA… KARENA…KARENA…
KARENA SAYA HIDUP DI NEGARA INDONESIA

Hehehehe… itu tadi cuman joke saja kok, maklum karena saya juga belum pernah ketemu sama Spiderman, Hulk dan Om Jet Li, jadi saya gak punya ilmu bergelantungan, fisik kuat dan karate yahud. Itu tadi cuman buat gambaran saja kenapa masih banyak rakyat yang memilih untuk punya motor pribadi daripada memanfaatkan angkutan umum yang masih begitu kurang memadai, kalo gak mau dibilang memprihatinkan di negara kita ini. Yaaaa, seperti sudah terlanjur basah, kita selalu dibuat kecewa plus miris dengan pelayanan transportasi, ditambah dengan buaian produk-produk baru ATPM sepeda motor (yang tentunya di baliknya banyak sekali yang menggantungkan hidupnya, seperti ribuan buruh pabrik ATPM, karyawan kantor hingga sales, dll) yang hampir setiap saat selalu menawarkan iming-iming kenyamanan punya kendaraan pribadi.

Lha terus gimana donk? ya udah sambil nunggu usaha pemerintah untuk membenahi sarana transportasi dan kebijakan dalam kepemilikan kendaraan pribadi, kita nikmati dulu apa adanya sekarang ini, yang punya kendaraan pribadi ya dimanfaatkan sebaik-baiknya. Yang penting kita menempatkan kendaraan kita sesuai apa fungsinya, jangan dipakai untuk adu gengsi yang gak ada ujungnya ataupun untuk mengganggu hingga membahayakan orang lain. Keep safety riding aja dah…

Buat pemerintah, come on kita bangun… Jangan bikin kebijakan mementingkan kepentingan perutmu sendiri, sampai-sampai pernah bikin aturan mau batasin motor, benahi dulu tuh fasilitas transportasinya donk. Kami tunggu gebrakan dari pemerintah dah, kalo perlu sisihkan sedikit harta buat kenyamanan rakyat, bersihin segalanya dari praktik KKN, trus pajak jangan tebang pilih. sudah beruntung kan pada bisa naik mobil mewah, makan enak dan rumah megah, bayangin saja ada rakyat yang masih hidup seperti di berita ini.

Berarti gimana? Ya sudah saya naik motor butut dulu saja… Xixixixi 🙂 Bersyukur kita masih bisa disebut “biker” meski hanya naik motor jelek, karena di sisi lain masih banyak sodara-sodara kita yang hidup dalam kondisi kurang layak.

Sekian ocehan orang nglindur… Terimakasih, keep brotherhood bro! 🙂