Wahai Para Pemakai Knalpot Super Berisik, Semoga Lekas Sembuh dari Penyakit Budeg…

Bermula dari sebuah obrolan antara dua orang pemuda yang sudah hampir 3 tahun tidak bertemu setelah lulus dari sekolah STM (Sekolah Tanpa Mikir :mrgreen: ), yaitu Surip dan Sardi. Surip yang selama ini merantau ke ibukota untuk menjadi karyawan di pabrikan part sepeda motor bertemu kembali dengan sobat paling karibnya semasa menimba ilmu di salah satu STM favorit kota Solo, Sardi yang kini malah bikin usaha buka konter pulsa kecil-kecilan saja.

Mereka berdua sepakat ketemu untuk sekedar ngobrol dan bersilaturahmi setelah sekian lama gak ketemu dengan teman seperjuangan. Karena Sardi sibuk jagain konternya yang lumayan rame, akhirnya si Surip-lah yang mengalah dan mau menyambangi ke konternya Sardi. Akhirnya, Suatu Sore si surip pun mengunjungi di konternya Sardi yang berada di salah satu ruas jalan cukup rame di pinggiran Kota Solo dan ketemu dengan sobatnya tersebut, dan terjadilan percakapan :

Surip : “Helo, di, Sardiiiiiii!, piye kabareee?”:D
Sardi : “Wooooooo, Suriiiiip, Surip, Alhamdulillah baik2 saja, kamu iya to, tambah lemu sekarang, pasti gajinya gedhe ya disana?” Hahahaha… :lol:
Surip : “Weleh, biasa saja kok sing penting bisa mencukupi kebutuhan lan bisa nabung dikit2″ Hehehe…
Sardi : “Hmmmmm, gayamuuu, kebutuhan motor baru, semartphone baru dan pacar baruuu… Iya thoo?” hahaha
Surip : “Hahahaha… isoh wae lho kamu itu di”
……
Singkat cerita merekapun ngobrol ngalor ngidul bercanda ketawa di kursi depan konter Sardi, sambil memandangi hilir mudik kendaraan di jalan raya depan konter yang memang sangat ramai tersebut. Sesekali obrolan mereka terganggu oleh ulah pengendara motor yang memakai knalpot super berisik yang lewat depan konter, akhirnya…
……
Sardi : “Eh, Rip, disana kamu memperpanjang kontrak gak?” (Bersamaan dengan seorang ABG lewat depan konter naik bebek berknalpot brisik)
Surip : “hihihi… jangan bilang sapa2 ya di, pas disana aku sempat ke tempat Mak Erock buat diperpanjang, hasilnya mantap coyyy” :D
Sardi : “Heh? Piye to? aku kan tanya kontrakmu di pabrik kok jawabnya gitu to” (Lagi-lagi, kali ini tetangga lewat naik RX-King sambil main2 gas) :evil:
Surip : “Heh,Ngomong apa tadi di?” :shock:
Sardi : “Kontrakmuuu, kontrakkkmu di pabrikkk, ngapain juga ngurusin manukmu!?” :evil: :? (Sambil teriak di kuping Surip)
Surip : “Oh, itu to, anu eh, tak kiro perpanjang anu, sory2 tadi gak dengar kamu ngomong apa gara2 berisik tadi ada motor alay lewat” :oops:
Sardi : “Wahahaha, ketahuan nih yang abis bongkar orderdil di Mak Erock” :lol:
Surip : “Hihihi, Jangan bilang sapa2 yooo di, malu akuuu” :oops:
……
Gara-gara knalpot super berisik, obrolan mereka jadi sangat terganggu, akhirnya mereka pindah ngobrol di dalam konter dan obrolan beralih ke bahas knalpot berisik
……
Surip : “Ngapa sih sebenere niat mereka pake knalpot berisik, kayak gak punya kuping aja!?”
Sardi : “Yaaaaa mencoba positip tingking ya rip, mungkin motor pasaran yang dijual disini kan lemot-lemot, makanya mereka pengen mendongkrak performa motor mereka dengan mengganti knalpotnya jadi knalpot racing yang super berisik ituuuu”
Surip : “Halahhhh, kan kalo mau performa naik ya bisa pake knalpot racing yang suaranya empuk, ato dikasih glasswool yang banyak biar suaranya tidak memekakkan telinga. Lagipula itu cuman motor buat harian, BUKAN BUAT BALAP! marai budeg!!!”
Sardi : (Berpikir sejenak) “Hmmmmmmm, coba positip tingking lagi ya rip, malah mungkin saja mereka itu sebenere punya (maaf) penyakit gangguan pendengaran alias agak budeg alias tuli!!!”
Surip : “Kok bisa di? Kamsudmu piyeee?”
Sardi : “Gini lho rip, kalo kamu ngomong sama orang yang punya gangguan pendengaran kan harus agak keras kan ngomongnya biar merek mendengar omongan kita? Begitu juga dengan motornya, mungkin mereka juga pengen dengar suara raungan motornya, tapi karena mereka (maaf) agak budeg alias tuli, makanya mereka gak bisa dengerin suara knalpot motor standar.
Surip : “Jadi?”
Sardi : “Ya sudahlah, mereka akhirnya mengganti knalpot mereka pake knalpot berisik, biar mereka bisa dengar raungan mesin motornya. Gituuuu rip. Lagipula kalo pendengaran mereka bagus, harusnya mereka pernah dengar undang2 tentang knalpot berisik, meski belum ada standar kebisingannya, minimal telinga mereka bisa ngukur lah kira-kira seberapa batasannya…”
Surip : “Oooooo, bener juga ya di, kasian juga ya di kalo punya penyakit pendengaran”
Sardi : “Iya rip, makanya kita yang pendengarannya normal ya harus mendoakan mereka para pemakai knalpot super berisik itu agar lekas sembuh dari penyakit budegnya, biar mereka pake knalpot standar lagiii yang gak memekakkan telinga kita yang normal ini…”
Surip : “Ho’oh di, semoga lekas sembuh dari budeg ya para pemakai knalpot super berisik itu”
Sardi : “Naaah, gituuu kan baik, jangan marah2 dulu yo rip, kita positip tingking dulu”
Surip : “Eh, tapi aku dulu pernah ngobrol sama temen pabrik yang pake knalpot berisik ya biasa aja tuh, gak ada budeg2nya deh, aku gak perlu teriak2 dia udah bisa dengar tuh”
Sardi : “Mosoooook sih?”
Surip : “Iyo kok, Suerrrr!”
Sardi : (mikir lagi) “Hmmmmmmm, katanya kalo suara berisik itu bisa merusak gendang telinga ya, bisa bikin budeg kan?”
Surip : “Iya, denger2 sih begitu”
Sardi : “Apa mungkin mereka yang pasang knalpot super berisik itu pengen gendang telinganya rusak ya?”
Surip : “Hahaha.. mosok sihhh? Tapi ya siapa tau memang dia pengen gendang telinganya rusak”
Sardi : “Berarti Ya sudahlah kita doakan saja semoga keinginannya terwujud”
Surip : “Maksudnya? kita doakan supaya gendang telinganya rusak trus budeg gitu?
Sardi : “Sssssssttt, bukan gituuu, kita kan cuma mendoakan keinginan mereka terwujud aja” Hehehe…
Surip : “Halah, kamu itu ngelesss terus”
…..
Setelah itu lewatlah serombongan suporter bola yang pulang dari stadion, kebetulan sore itu Tim asal kota Solo habis berlaga menjamu tamunya. Seperti budaya suporter Negeri kita yang sangat cerdas-cerdas ini, mereka membentuk riding group yang awut2an dan terkesan urakan, main2 gas motornya sepanjang jalan dengan knalpot yang sudah diganti dengan knalpot super berisik itu, kelengkapan berkendara pun entah kemana hingga menimbulkan rasa tidak nyaman dan was-was buat pengguna jalan lain, ataupun warga sekitar yang dilewati robongan tersebut. Surip dan Sardi pun terpaksa tutup telinga untuk menghindari kebisingan sambil geleng-geleng melihat pemandangan “hebat” di depannya.

Note : Kisah di atas hanyalah sekedar penggalan sebuah film yang berputar di otak saya, bukan dari kisah nyata. So, Jangan tersinggung yaaa, peace n respect sesama pengguna jalan raya dehhh… :)

Intinya : Saya tidak suka dengan knalpot berisik, semoga sampeyan juga :)

Salam Coolrider Fixer :)

About these ads

24 responses to “Wahai Para Pemakai Knalpot Super Berisik, Semoga Lekas Sembuh dari Penyakit Budeg…

  1. cak sardi kapan rabi…. :mrgreen:

  2. hancurkannnnnnnnnnnnnnn…………………..

  3. Sardi seng duwe konter ki nduwe pacar to?
    jenenge sapa kuwi pacare Sardi, kok ora ditampilkan

  4. sayang ya ente cm seorang bloger,coba jd presiden bisa ente kemplangin palanya yg pake knalpot berisik..brom..brom..bletak..

  5. alay sialllan yg pake knalpot rombeng macam gitu bukan budeg kang, tp kupingnya kejauhan ama otaknya, jadi ga bisa ngiirm sinyal kalo knalpotnya rombeng…coba kuping mereka di sekitar pantat, kan deket tuh ama otaknya, bisa denger, krn sinyalnya cepet nyampe. atau bisa jadi otaknya udah nyampur ama tokai jadinya otaknya bego bin tolol alias gebleg…ga ngerti ama peraturan…

  6. siganteng kalem

    lempar pake lpg 3kg aja mas broo…..

  7. ane setujah sajah,standar is peri gut

  8. knalpot berisik bnyak ruginya…

  9. emang budeg yg pake knalpot begituan,heran gw punya selera seperti itu

  10. saya kalo ketemu motor kenalpot brisik mending langsung tambah gas..permisi duluan lah..soalnya kalo di belakngnya suaranya pekak banget,kalo di depan nggak terlalu lah,,intinya kenalpot brisik minta di overtake gan :mrgreen:

  11. aku ora krungu :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s