Ketemu Biker Nguawurrr di Jalan, Enaknya Diapain Yaaa…?

Sebagai seorang yang mengandalkan motor sebagai tunggangan untuk bertransportasi ria, pastinya kita selalu dihadapkan pada berbagai macam kondisi di jalan, mulai dari kondisi saat jalan bener-bener sepi tanpa seorang lain yang lewat sampai ketika jalan padat hingga susah untuk jalan.

Karena kita hidup di negara yang rakyatnya mandiri (maksudnya dah punya alat transportasi sendiri2, gak butuh transportasi pemerintah) tentulah jalan raya ini dipakai oleh berjuta-juta pengguna yang punya kepribadian masing-masing. Ada yang kalem, ada yang grusa-grusu, ada yang speed freaker, ada juga pengguna jalan yang nguawurrr sak penake dewe.

Sekarang yang mau saya obrolin adalah keadaan dimana pada saat kita ketemu pengguna jalan lain, lebih sempitnya adalah pengguna motor ato sering disebut biker yang ngauawurrr setengah mati, belok tanpa aba-aba, main potong jalur sana sini, gak pake kelengkapan keamanan, lampu merah di trabas dan lain-lain yang seolah-olah jalan raya ini punya dia doang hingga terpaksa pengendara lain mikir “sing waras ngalah” daripada celaka karena kengawuran orang lain.

Saya sendiri pernah menemui biker macam gini, sewaktu saya mau ke kios kakak saya di jalan saya cukup pede memacu FXR dengan kecepatan sedang sekitar 80kmh, karena kebetulan jalan yang saya lalui lumayan lebar. Sedang asyik-asyiknya riding, tiba-tiba nongol seorang mengendarai motor butut tanpa kelengkapan safety helm, menyeberang jalan dari kanan jalan kemudian masuk motor jalur saya tanpa liat-liat dulu. Walhasil saya pun pontang-panting untuk mengerem sekaligus menjaga keseimbangan biar gak nabrak tuh biker koplak ato jatuh sendiri karena kehilangan keseimbangan.

ilustrasi saja…

Syukurlah saya berhasil menghindari tuh biker koplak sekaligus mempertahankan keseimbangan, sayapun cooling down dan ngelus dada sambil badan gemetaran karena hampir terlibat kecelakaan. Tuh biker koplak pun berlalu seolah tanpa dosa masih dengan gaya berkendaranya yang nguawurrr zig-zag sana-sini dan dari kejauhan saya lihat tuh biker ngelanggar lampu merah yang notabene merupakan jalan besar. Ckckckck… Untunglahhh, saya bisa sabar dan sedang males berurusan sama orang kayak gitu yang penting saya selamet gak apa-apa. Coba aja saya orang temperamen, pasti tuh biker koplak bisa di kuamplengisan di tempat. Tapi ya saya nyesel kenapa gak ngasih pelajaran tuh biker koplak biar kapok n gak nyilakain orang lain. :twisted:

Nah, sekarang yang saya ingin tahu adalah gimana kalo masbro sekalian yang mengalami hal seperti saya alamin, Hampir celaka karena kengawuran orang lain? Trus apa yang bakal sampean lakukan? kuamplengi? Pancal langsung biar nyemplung got? Ato Bakar aja motornya? (mercon mode) Hmmmm… Apapun yang kita lakukan ketika menghadapi biker seperti itu, yang utama mending kita mulai dulu dari diri kita deh, seperti kata lekdjie,dab :
SAFETY FIRST ON THE ROAD,DAB! “kalopun sampeyan tak ingin selamat,biarkanlah orang lain selamat dari perilaku berkendara sampeyan”

Mantaaappp…

Salam coolrider fixer

About these ads

21 responses to “Ketemu Biker Nguawurrr di Jalan, Enaknya Diapain Yaaa…?

  1. menyikapi yg begituan…hmm tergantung kondisi :mrgreen:

    #tapi kebanyakan posisi kita sudah ga bisa begimana2 lagi di! # tinggal safe action untuk misi penyelamatan diri ,

    nah jika antara safe action & menghindar sudah sangat tipis, tinggal pasrah aja dengan apa yang terjadi :evil:

    #tak kiro awak mu yo wis ngerti kok di , apa yang menimpa ku kemaren :mad:

    • iyo mas, alhamdulillah aku masih dikasih keslametan pas kemarin…
      Soale yang tak temui ini bener-bener biker nguawurrr polll mas terlihat dari gaya ridingnya, pengen tak kampleng ben kapok tapi awakku bacut gemeteran kabeh… :roll:

  2. klo saya seringnya ketemu angkot ngawur, mau berenti gak ngasih sign kiri, ngerem stoplamp gak nyala, mundur lampu mundur gak nyala, nyalip gak liat pengendara disebelah kanannya karena kaca spion segede kaca peraut pensil, yg paling kesel ngetem didepan pintu masuk gang, dah di dim & klakson tetep nyantai aja gak bergerak, solusi terakhir tabrak aja bodinya, klo gak terima ya ajak berantem klo mau bergerak ya sudah seharusnya utk gak menutup akses jalan masuk gang yg bisa bikin macet jalan :mrgreen:

  3. Ane udah hampir gak punya emosi di jalan. Pikiran hanya selamat sampe rumah karena ada dedek kecil menunggu hehe.
    Kalo dulu sih suka ngejailin dengan menguntit persis dibelakang sambil mainin lampu jauh. Ntar juga setres sendiri orangnya.

  4. Klakson saja, piye? :)

  5. dalam hati mangkel kalo digituin.tapi aku mikir yg penting selamet aja deh.

  6. haha… yg kyk gituan mah sering ketemu di jalanan jakarta. kemaren lusa baru aje ketemu satu deket tikungan mau masuk komplek rumah. kondisi jalan cuma 2 lajur, kongsi utk 2 arah, masing2 1 lajur. aye udah dari sekitar 25 mtr-an buka sen kanan dan posisi motor agak ke tengah jalan, di depan aye ada mobil boks, tiba2 dari arah kanan aye nyodok jupiter z, tadinya aye kira dia jg mau belok kanan, tapi ternyata feeling aye berbicara bener, itu org ternyata mau lempeng. begitu mobil boks belok ke kanan, aye pelanin motor langsung disodok org itu, langsung belokin motornya ke arah kiri. bener2 bajingan tengik tuh org, mau lurus tapi ambil kanan, padahal aye udah buka sen kanan. harusnya dia udah lht sen motor aye dan kaga ngambil dari kanan kalo dia mau lempeng. dan seperti biasa… aye cuman ngacungin jari tengah aye ke itu org. itu org sih kaga lht/tau, tapi kalo seandainya dia tau pun dan marah, yo wes… aye jabanin aje… mumpung kesempatan yg udah ditunggu begitu lama, kekesalan ini udah di ujung ubun2, karena terhitung udah berkali2 aye ngalamin yg kyk gitu di lokasi yg sama.
    coba aje bayangin kalo seandainya aye ini biker ingusan yg kaga punya pengalaman dan insting di jalan, kan bakal jadi korban kekonyolan org2 kyk gitu, dijamin bakal terjadi pemandangan kyk foto di atas, ya kan? dan yg paling jengkelin, sering org2 macam gitu, udah salah malah galakan dia, dan kita2 yg di posisi bener malah jadi bulan2an dia. jaman makin edan emang…

  7. selain biker lawan anda salah.dilihat dari pengalaman anda diatas, Sepertinya anda juga salah melanggar batas kecepatan maksimum.
    Lain halnya jika anda riding di kec. 40-60 km/jam.
    Makin pelan laju kendaraan anda, makin dekat jarak ‘efektif’untuk berhenti dan makin mudah dalam menyeimbangkan kendaraan anda.
    Nah…. Jika anda melaju lebih kencang dari penuturan anda(80 km/j), katakanlah 100km/j, dipastikan anda menabrak biker tsb,

  8. oh iya…
    kata penutupnya keren bro…

  9. Klo bang benny blg, ‘ditepuk’ aza…

  10. pertama tak pancal montore, barang wes nglonjot, tak seret wonge, tak kuamplengi, tak jotosi, motore tak bobot busine ben rx iso mlaku !
    pernah omq ngidoni, wuahhh parah !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s